jump to navigation

Saya cari yang boleh susah dengan saya Julai 12, 2012

Posted by kamarul in Uncategorized.
trackback

10 April 2012 – Putrajaya Sentral 3.30 petang

“Abang dah tekad nak resign ke?”.Pandangannya tepat menusuk ke jantung.

“mmm…Tu yang sepatutnya.”Balas ku sambil tersenyum. Dia ikut tersenyum walaupun sukar. kami mendiamkan diri. menyusun kalimat dan baris ayat sesuai untuk dilafazkan.

“Kenapa sekarang?Bukan dulu?” Soal wanita kecil molek ini. Pandangannya kembali bertenaga menikam pandangan dan hati ku saat ini. Soalannya kini persis Pendakwa raya yang sedang membongkar bukti. dan tertuduh adalah aku sendiri. Aku terdiam. Memalingkan pandangan. Mencari kata-kata dan jawapan paling munasabah dan logik untuk soalan ‘Pendakwa raya’.

“Sayang…Saatnya sudah sampai. Ini jalan yang ditakdirkan, Aku mengumpulkan tenaga yang ada untuk berkata-kata.

Lagipun,inilah minat dan cita-cita abang dari dulu. Aku menyambung kata-kata ku. Saat ini dia hanya mendengar dengan teliti seperti seorang juri mendengar rumusan perbicaraan.

Abang cuma minat menulis.Abang cuma harap sayang faham cita-cita abang. Aku menutup bicara ku.

Dia terdiam.Tertunduk lesu. Rasa bersalah tiba-tiba menyelinap di dada ku. Melihat keadaan wanita yang aku sayangi dan cintai di dalam keadaan begitu. Aku biarkan dia berkeadaan begitu. Saat ini, kata-kata dan pujuk rayu tidak berguna lagi.

“Maksudnya, abang memang tak sayang saya kan?” ‘Pendakwa raya’ ini menerpa dengan soalan yang tidak dijangkakan.Sekali lagi aku terpaksa bertenang. Berfikiran waras mencari jawapan yang tepat. Memuaskan hatinya dan juga hati ku sendiri.

“Maksud sayang?”. Aku meminta kepastian tentang soalannya yang aku sudah aku jangkakan.

“Abang resign kerja, maknanya abang memang tak nak kahwin dengan saya. Saya terpaksa cakap dengan mak yang kita tak jadi kahwin. Dia menekup mukanya. Ada tangisan kecil kedengaran. Aku terdiam.

Apa lagi yang aku boleh katakan saat ini. Aku bertambah lelah setiap kali melihatkan dia menumpahkan airmatanya. Semacam drama.

Tapi tiada skrip mahu pun Tuan Pengarah. Kisah kami berdua disedari oleh beberapa orang penumpang dan petugas ERL. Mujur mereka tidak bertanya. Kalau tidak, aku akan di bawa ke balai atas tuduhan berkelakuan tidak baik terhadap wanita. Apa pun, aku sudah bersedia sekiranya itu berlaku. Aku telah susunkan kalimat-kalimat untuk mengelakkan aku menjadi banduan sehari.

Sekiranya ada yang menegur,aku akan katakan padanya

“Apa hal! Ini hal rumah tangga. Aku tak mintak tolong korang. Pergilah!”. Atau pun begini

“Tak ada apa-apa encik. Cik ni menangis sebab dia teringat arwah adik lelaki dia. sebab kening saya serupa macam arwah adik dia. Atau pilihan terakhirnya adalah seperti ini

“Apa hal ni? Pergi! Jangan nak sibuk hal orang. Buukk!Buukk! Baakk! Pergelutan terjadi. Aku dikejarkan ke hospital atau klinik berdekatan.

Jam semakin ke jam 4.15 petang. Tangisannya semakin reda. Dia sudah boleh mengawal emosinya. Aku yang tadi diam membisu. Melayan diri dengan I PAD. Membutakan mata dan memekakkan telinga dengan apa yang terjadi.

“Abang..ERL dah nak sampai ni. Dia mengingatkan aku. Aku diam. Aku senyum memandangnya.

“Abang tau. Jangan risau ok?”. Dia tersenyum. Wajahnya kembali ceria.

“Sayang..Maafkan abang kalau tindakan abang lukakan hati sayang.Abang mencari wanita yang faham dan boleh susah dengan abang.Bukan senang dengan abang. Itu saja”. Aku segera merapatinya. Dia tersenyum lagi.

“Mari lah..Saya hantarkan abang sampai ke kaunter tiket. Dah lewat ni”. Dia bersuara. Sampai sahaja di kaunter tiket,dia bersalaman dengan aku. Mengucup tangan ku.

“Baik-baik abang. Apa pun jadi, saya tetap dengan abang. Insyaallah”, dia berlalu.

Kami berpisah di tiket kaunter ERL. Menaiki keretapi elektrik terpantas di Malaysia menuju stesen Kuala Lumpur Sentral. Sepanjang perjalanan,aku berfikir sendirian. Apakah aku terlalu kejam.Mengorbankan impian orang lain demi cita-cita dan matlamat sendiri? Aku termangu sendirian.

Bunyi SMS mengejutkan aku. Aku pasti ini tentunya daripada rakan sekerja ku. Tentunya bertanyakan skrip yang masih lagi belum ku ketuk lagi.

Abang..Dalam umur-umur begini, abang perlukan kepuasan. Sayang faham. Sayang cuma nak abang gembira dengan apa yang abang buat. Sayang tau, abang memang akan kahwin dengan sayang. Sayang tunggu.Sebab sayang dapat rasa yang abang memang ditakdirkan untuk sayang insyaallah! Sebab saya akan sentiasa ingat ayat ni. Saya cari yang boleh susah dengan saya.

Aku terpana.Aku meneliti bait-bait sms tersebut dengan pandangan berkaca. Ada rasa yang payah di gambarkan dengan kata-kata. Hanya DIA maha agung yang mengetahuinya. Aku tahu inilah cinta. Memahami dan sentiasa bersama walau apa pun yang berlaku. Mungkin, ini adalah secebis ujian buat aku dan dia.Tapi rasa percaya dan yakin antara satu sama lain adalah kunci kepada cinta. Aku hanya mampu berdoa agar kami sentiasa diberi kekuatan hati dan iman.

Ps: Si dia suka sangat dengan lagu XPDC ‘Cinta Kenangan Silam’.Aku kata kan padanya sebab lagu tu aku mula mengeja dan membaca dengan betul.Hahaha!

 

 

Komen-komen»

1. anilis - Januari 1, 2013

Semoga impian menjadi kenyataan.

2. aniliromas - Januari 7, 2013

Kesusahan adalah kunci kejayaan… mengajar erti kehidupan.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: