jump to navigation

Di hujung Jalan Mei 16, 2007

Posted by kamarul in EKSPRESI.
trackback

Detak masa berlari dengan pantas.Semakin lama ia makin menghampiri ke penghujungnya.begitulah apa yang aku rasakan.Tanggal 1 Jun 2007 nanti aku akan kehilangan seorang Sifu,teman dan penasihat terbaik.Aku rasa sedih sangat.Selama 6 bulan aku kenal dia.Macam-macam ilmu yang aku belajar dan dapat dari beliau.Beliau yang dimaksudkan adalah Khairul Anuar Abdul Malek atau lebih mesra dipanggil botak di kalangan rakan-rakan dan Jeneral Syaitan di kalangan ketua-ketua atasan FMP.Saudara Khairul Anuar akan memulakan kerjaya di Awani Astro sebagai News Editor.Suatu jawatan yang tidak pernah diimpi dan diidam-idamkan oleh beliau semasa memulakan kerjaya sebagai Journalist dahulu.Itu kata beliau kepada aku semasa mengadakan sidang akhbar di bilik Veteran Perang di Subang Jaya.

“Man, aku tak pernah sangka aku akan sampai tahap macam ni.Aku tak pernah ada cita-cita bila masuk bidang ni”.Katanya dengan tangan yang sedang erat memegang Vodka.

Apa yang pasti Khairul Anuar Abdul Malek akan meninggalkan FMP dengan rekod perkhidmatan yang baik.Kejayaannya dapat dilihat dengan program “Suatu Masa” yang memberi impak sekaligus membuka mata segelintir pihak yang meragui kemampuan beliau sebelum ini.Memang tidak dapat dinafikan kelucahan melampau merupakan rutin harian yang sering disajikan beliau kepada staf FMP setiap kali beliau melangkahkan kaki masuk ke pejabat. bahkan ada staf yang tenat di hospital akibat kelucahan melampau beliau.

Terbit rasa kehairanan daripada staf di FMP, bagaimana aku mampu menjalinkan perhubungan yang rapat dengannya melebihi perhubungan aku dengan staf yang lain di FMP.Mudah sahaja jawapannya. Jangan menilai seseorang itu tentang luarannya.Tetapi nilai segala-galanya tentangnya.Dan itu jugalah nasihat yang acapkali keluar dari bibirnya.Kadang kala aku mengagumi beliau dari segi ilmu yang dimilikinya.Kerana itu, aku sering bertukar-tukar pendapat tentang pelbagai perkara terutama berkaitan kehidupan.Tapi apa yang pasti, kami mempunyai pendapat yang sama tentang seorang lelaki tidak wajar dinilai dari segi paras rupa tetapi kekuatannya di atas ranjang.

Terlalu banyak untuk diperkatakan tentang Khairul Anuar Abdul Malek.Ceriteranya ibarat kisah seribu Satu Malam.Biarlah kisahnya menjadi lagenda buar Staf FMP dan diri aku sendiri.

Yang pasti, insan ini banyak merubah Kamarulzaman Muhamad dan mengubah perspektif pandangannya terhadap kehidupan.

“Dosa yang besar adalah dosa ketika lupakan tuhan ketika senang dan susah”.

 Teman yang sejati adalah mereka yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah juga.Tiada apa yang mampu aku balas melainkan paparan penulisan ini tanda penghargaan aku kepadanya.Aku berfikir bagaimanakah hari-hari di FMP tanpa Khairul Anuar Abdul Malek dan kesannya kepada staf FMP itu sendiri.

 

 

 

Komen-komen»

1. Mr. AMieN - Mei 22, 2007

salam.
apa khabar sahabatku?
selamat kembali ke dunia blogger…
dah lama rasanya takde update tentang dunia ko dalam ni…
aku harapkan agar ko sentiasa berada dalam keaadaan yg baik dan aman sejahtera hendaknya…
key bro, gua chow dulu…peace!

2. intanmusliha - Mei 6, 2008

sahabatku aman….ko jgn stress sllu…aku ade disampingmu..hihik..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: