jump to navigation

“Takkan Melayu hilang di dunia”. November 15, 2006

Posted by kamarul in EKSPRESI.
trackback

silat.jpgSeringkali kita dimomokkan dengan ungkapan-ungkapan yang bersifat retorik seperti contoh di atas.Di Malaysia, retorik ini sering diungkap atau dijadikan azimat buat pendokong-pendokong Melayunisme.”Takkan Melayu hilang di dunia” akan di jadikan pembangkit semangat andai ada perkara yang menyentuh bangsa Melayu.Secara jujurnya retorik ini menggambarkan beberapa kebenaran; Pertama kebenaran bahawa bangsa Melayu tidak akan hilang di dunia.Sejarah bangsa Melayu beserta Tamadunnya yang berusia beribu tahun tidak mudah lenyap.Dari zaman Hindu sehinggalah transformasinya kepada Islam,Melayu tetap utuh dan berdiri kental mengharungi zaman dan era.Ini tidak dapat disangkal oleh sesiapapun.Namun, disebalik ungkapan ini, Orang Melayu sebenarnya hanya boleh berbangga dengan kewujudan mereka sebagai suatu bangsa tetapi merempat dan mengemis di bumi sendiri.Suatu senario yang telah lama berlaku.Samada di Indonesia atau Malaysia, realitinya sama.Bangsa Indonesia yang majoritinya adalah Melayu kini tersisih dan ketinggalan dalam bidang ekonomi.Etnik Cina Indonesia lebih mendominasi kuasa ekonomi di Indonesia. Perihal yang sama juga berlaku kepada Malaysia.

Seperti di Indonesia, Orang-Orang Melayu juga terhimpit dengan keadaan ekonomi yang tidak pernah di pegang kukuh sejak dari negara mencapai kemerdekaannya.Menyedari kelemahan tersebut, kerajaan di bawah pimpinan Tun Haji Abdul Razak Hussein telah merangka suatu dasar yang digelar ‘Dasar Ekonomi Baru’ (DEB). Dasar ini bertujuan untuk memantapkan taraf ekonomi negara dan taraf hidup rakyat amnya masyarakat Melayu.Objektif yang di sasarkan adalah penyertaan Orang Melayu dalam bidang ekonomi dengan sasaran sebanyak 30 peratus penyertaan.

Hari ini, setelah 30 tahun Dasar Ekonomi Baru (DEB) di lancarkan, nasib orang-orang Melayu tidak begitu terjamin.Baru-baru ini, Asia Strategy & Leadership Institute (ASLI) telah pun  melakukan suatu kajian ke atas pemilikan perniagaan orang-orang Melayu,  dimana hasil kajian menunjukkan bahawa  Orang Melayu telah melepasi Kuota seperti yang disyaratkan iaitu 45 peratus.Selama 30 tahun, akhirnya orang-orang Melayu berjaya juga menguasai bidang ekonomi.Tetapi, ada suara-suara yang tidak berpuas hati dengan angka tersebut.Suara-suara ini mengatakan bahawa angka yang diberi adalah tidak tepat.Metedologi yang digunakan dalam kajian adalah meragukan.Kesannya, ASLI di paksa mengakui bahawa kajian mereka sebenarnya silap dan menuntut permohonan maaf di atas kajian yang mengelentong rakyat.

Persoalan yang timbul sama ada kajian tersebut benar atau tidak bukanlah masalah utamanya.Persoalannya mengapa suara-suara ini begitu berang sekali apabila kajian seumpama itu diterbitkan?Sekiranya benar kajian tersebut maka Orang-orang Melayu seharusnya bersyukur kerana Dasar Ekonomi Baru (DEB) ini banyak merubah hidup dan ekonomi orang Melayu sendiri.Ternyata bahawaDasar ekonomi yang diguna pakai selam 30 tahun ternyata berhasil.Sekirannya Orang Melayu masih gagal mencapai tahap 30 peratus, ternyata Dasar ekonomi ini gagal.Seharusnya dasar ini diubah selaras dengan masa dan keadaan.Ternyata Dasar Ekonomi ini gagal.Hanya 18 peratus orang Melayu terlibat dan berjaya selama 30 tahun Dasar Ekonomi ini di laksanakan.

Persoalannya, apakah sebenarnya Orang Melayu telah mencapai angka 30 peratus tersebut.Kalau benar, kenapa ia dinafikan? Apakah agenda di sebalik penafian tersebut.

Dasar Ekonomi Baru (DEB) adalah platform untuk memacu orang Melayu menjadi bangsa yang perkasa dari segi ekonomi.Kehadiran dasar Ekonomi ini seolah-olah telah disalah gunakan. Kita boleh lihat hanya segelintir sahaja yang mendapat faedah dari pelaksanaan Dasar ekonomi tersebut.Malahan ada menjadi jutawan segera dengan pelaksanaan Dasar ini.Apakah ini yang dimahukan oleh golongan-golongan tersebut.Merompak peluang yang ada ketika Dasar Ekonomi ini terus dilaksanakan.Kononnya atas Dasar Melayu.Jika ditanya 10 tahun akan datang, apakah golongan-golongan ini akan mengatakan lagi bahawa orang Melayu masih lagi belum mampu untuk memiliki 30 peratus.Apakah Melayu benar-benar terbela dengan pelaksanaan Dasar ini?Apakah kita akan percaya dengan dakyah tersebut?Tepuk dada, tanyalah akal.

Komen-komen»

1. Sabaruddin Karim - November 16, 2006

Awallah Dondang

Awallah dondang (2 X)
Dondanglah sayang
Ayum-ayum
Awallah dondang
Dondanglah sayang

Suara mersik burung kenari
Bagai meraut rotan sebatang (2 X)
Ayum-ayum
Tiada nasib untuk dicari
Bagai melukut tepian gantang (2 X)
Ayum-ayum

Awallah Dondang (2 X)
Dondanglah sayang
Ayum-ayum
Awallah dondang
Dondanglah sayang

Serindit putih di dahan manggis
Kemana pergi burung kenari (2 X)
Ayum-ayum
Langit merintih awan menagis
Lukanya hati tanggung sendiri (2 X)
Ayum-ayum

Awallah dondang (2 X)
Dondanglah sayang
Ayum-ayum
Awallah dondang
Dondanglah sayang

2. azami - Februari 7, 2007

Ni nak bagi tau, tak de apa yg bole dibanggakan denagn melayu sekarang ni… cuba bagi lima sebab kenapa nak bangga denagn melayu??? Nama pun bangssa ‘MELAYU” . Cuba perhatikan perkataan melayu tu jer dah tunjukan yang bangsa ni lemah dan layu, Sebab tu laa dia kata takan melayu hialng didunia, sebaba selagi ada benda hidup selagi tu laa adanya layu…Melayu. Pikir laa apa nak jadi dgn bangsa melayu yang akan Layu….aku kalu bole nak tukar jadi iban ke, dayak, dan apa juga bangsa asalkan tak Melayu…yang penting agama Islam.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: